Peaceful Parenting


Saya punya pengalaman sebagai orangtua yaitu (kadang) terlalu cemas saat anak mulai sakit. Kecemasan saya ini kadang membuat saya justru jd lebih cepat marah kpd anak saya yg lagi sakit ini. Kasihan, sudah sakit, malah ditambah lgi dengan mamanya yg senewen misalnya gara2 susah minum obat. Kalau saya pikirkan kembali mudahnya marah saya saat anak sakit ternyata berasal dari kecemasan saya sendiri yg takut trjadi apa-apa pd anak saya. Kemarahan saya ternyata berasal dari saya sendiri yg tidak bisa mengontrol kecemasan saya, sehingga jadi lebih cepat marah,bukan dari anak yg gak mau minum obat. Coba kalau saya bisa lebih mengendalikan kecemasan saya, pasti walaupun anak susah minum obat, saya akan lebih bisa menghdapi situsinya dgn lebih tenang tanpa keki. Ibu-Ayah pernah tidak merasakan hal ini? Yang mana sebenarnya kita terlalu khawatir pada keadaan anak kita, tapi emosi yang keluar kok malah marah ke anak.Misalnya saat anak kejedot. Sebenarnya kita sdg khawatir dia kenapa-kenapa. Tapi yg keluar dr mulut kita adalah bentakan "Aduh!!! Kok bisa kejedot sih, gimana sih kamu yg bener donk ah". Dipikir-pikir, kasihan sekali kan anak. Sudah sakit, tambah dimarahi lagi karena kecemasan orangtuanya. Padhl rasanya kita sendiri kl sdg kesakitan, tentu inginnya diberikan simpati dan empati, diperhatikan dan disayangi, bukan malah dimarahi. Kalau kita paham&menyadari bahwa kita sebenarnya sedang cemas bukan sedang marah, mgkn kata-kata yg keluar akan bernada lebih tenang seperti "Nak, mama tuh khawatir banget kepala kamu ini, pelan-pelan nak". Bayangkan jika setiap hari reaksi kita lebih mengutamakan kecemasan kita drpd meregulasi kecemasan kita agar tidak jadi marah. Setiap hari anak akan merasa "Wah, malang betul nasib aku, sdh terkena sakit/musibah, ditambah lagi ibu ayah memarahi". Anak justru akan merasa orangtuanya tidak sayang, atau merasa ia selalu berbuat kesalahan sehingga takut mencoba hal baru. Self esteemnya hancur. Semuanya berasal dari cara orangtua meregulasi emosinya dulu. Utamanya ibu, krn ibu adalah sekolah paling prtama bagi anak. Di dalam rumah yang "adem", pasti ada seorang ibu yang selalu mau belajar mencoba regulasi emosinya.
Salam,
Devi Sani, M.Psi., Psikolog

Posted By

0 comments